ht britain

Surat Kepada Editor The Mirror Tentang Berita Bohong Mengenai Hizbut Tahrir

Editor yang terhormat,

Sebagai perwakilan media Hizbut Tahrir di Inggris, saya menulis kepada Anda mengenai banyak aspek kebohongan dan ceroboh dari artikel terbaru pada media Anda (tanggal 22 Januari 2018), yang berjudul “Tory Minister backs free speech for extrimist group that inspired Jihadi John (Menteri Tory mendukung kebebasan berbicara bagi kelompok ekstremis yang ‘mengilhami Jihadi John’)'”.

Adalah tidak benar bahwa Mohammed Emwazi memiliki hubungan dengan Hizbut Tahrir – lebih dari sekadar orang yang lewat di jalan. Hal ini , saya kira, Anda sudah tahu sepenuhnya, jadi Anda menggunakan perangkat jurnalistik yang sangat tidak jujur pada tuduhan Anda dengan menggunakan tanda petik, mungkin dengan harapan kebanyakan pembaca tidak akan memperhatikan upaya serampangan untuk tidak menerbitkan kebohongan yang memfitnah.

Selanjutnya, Anda menghubungkan tuduhan palsu Anda dengan organisasi itu dengan hanya berspekulasi bahwa dia kebetulan menghadiri pertemuan di satu universitas di London yang mengizinkan panel di kampus tersebut yang membolehkan anggota Hizbut Tahrir untuk menjadi pembicara tamu. Sumber ini berasal dari artikel surat kabar lain yang membuat tuduhan yang benar-benar palsu tentang Hizbut Tahrir – dengan merujuk kepada seorang pria yang dikenal karena keputusasaannya untuk menarik perhatian dan tuduhan palsu, terlepas dari kebenarannya, sebagai bagian dari pekerjaannya yang terkenal  menyebarkan kebohongan.

Artikel Anda kemudian mengulangi kebohongan bahwa Hizbut Tahrir bergabung dengan al-Qaeda dan bahwa partai tersebut  dikaitkan dengan serangan-serangan dengan kekerasan. Sekali lagi Anda menyamarkan kebohongan yang tidak berdasar ini dengan menyembunyikannya dalam pernyataan “terkait dengan” dan “dilaporkan kepada”, dengan mengabaikan tugas jurnalistik Anda untuk memverifikasi kebenaran siapakah yang “menghubungkan” dan “melaporkan” tuduhan semacam itu.

Nabi Muhammad Saw bersabda:

“Cukup bagi seseorang untuk dikatakan sebagai pembohong jika dia memberitakan semua yang dia dengar.”

Sayangnya, pernyataan ini berlaku untuk penulis artikel ini, dan siapa pun yang menyetujuinya.

Hizbut Tahrir adalah partai politik tanpa kekerasan yang membatasi diri pada kerja intelektual dan politik untuk mendirikan  kembali Khilafah  yang berjalan pada metode Kenabian  di negara-negara Muslim. Partai tersebut membatasi diri pada upaya intelektual dan politik karena Nabi Muhammad SAW hanya melakukan pekerjaan intelektual dan politik saat berusaha mendirikan negara Islam di Madinah.

Rezim-rezim yang tidak berperikemanusiaan dan mereka yang memperoleh keuntungan dari melindungi rezim-rezim itu  tidak suka dikritik di depan rakyatnya; dan Hizbut Tahrir adalah pengkritik yang paling keras. Oleh karena itu, kita melihat bahwa orang-orang seperti itu memperjuangkan seruan untuk melarang dan menekan kata-kata yang benar dari partai tersebut, apalagi mendapatkan manfaat darinya.

Siapa pun yang telah mempelajari sejarah Hizbut Tahrir dan apa yang dilakukannya, tahu bahwa partai itu tidak mengangkat senjata dan bahwa mereka tidak membentuk faksi militer apapun dari sejak awal pendiriannya hingga hari ini dan akan terus melakukan hal yang sama, karena itu adalah pelanggaran prinsip-prinsipnya sebagai partai politik; dan partai itu tidak juga memiliki hubungan dengan kelompok yang melakukan kekerasan di manapun di dunia ini.

Fakta ini jelas tergambar dalam kerja Hizbut Tahrir, dan dalam ribuan publikasi partai sejak didirikan pada tahun 1953. Jika  sang menteri yang dikutip komentarnya dalam artikel Anda mengizinkan akses ke situs web kami, maka mungkin dia bisa melihat sendiri bahwa menyamakan Hizbut Tahrir dengan “kelompok rasis sayap kanan” tidak hanya tindakan yang malas secara intelektual, namun juga mengungkapkan kegagalan untuk memahami partai kami dan Islam secara lebih umum.

Paling tidak, saya mengharapkan agar Anda menghapus artikel yang disebutkan di atas dari situs web Anda dan memperbaiki banyak kesalahan yang telah Anda terbitkan. Saya selanjutnya akan mendorong Anda untuk memperbaiki praktek penulisan editorial Anda dalam mengajukan tuduhan tanpa dasar dengan konstruksi bahasa yang samar-samar; dan bukannya hanya mengutip fakta-fakta yang bisa Anda hadapi setelah dilakukan penelitian yang sungguh-sungguh dan jujur.

Kami telah mengatakan sebelumnya dan akan terus mengatakannya bahwa bukanlah Hizbut Tahrir yang menyebarkan teror dan kebencian, yang menyebabkan ketakutan dan perpecahan; melainkan akibat kebijakan pemerintah tentang liberalisme yang dipaksakan itu, orang-orang yang ada di media yang menyebarkannya, dan akhirnya sebagai akibat kegagalan sekularisme itu sendiri.

Allah berfirman dalam Quran,

“Dan janganlah kamu campur adukkan yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu, sedang kamu mengetahui.” [QS al-Baqarah: 42]

Yahya Nisbet
Perwakilan Media Hizbut Tahrir di Inggris

7 Jumadil Awal 1439 H
Rabu, 24 Januari 2018
No: 1439 AH / 08