tentara AS

Perang Teror Amerika Telah Berlangsung Selama 70 Tahun Terakhir | Bagian 1

Ini adalah bagian pertama dari serangkaian tulisan mengenai berbagai intrik global Amerika Serikat dan eksploitasinya terhadap negara-negara dunia ketiga pasca Perang Dunia II. Nanti akan ada fokus khusus mengenai brutalitas secara eksplisit dan skala pembunuhan massal yang telah dilakukan oleh negara itu selama beberapa dekade, yang mungkin tidak banyak diketahui orang.

Amerika Serikat menjadi negara adidaya global sejati setelah Perang Dunia II. Sebagian besar pesaing industri AS mengalami penurunan atau kehancuran total akibat perang, sementara AS mendapat banyak keuntungan dari perang tersebut. Produksi barang-barang Amerika meningkat lebih dari tiga kali lipat sementara wilayah daratannya belum pernah diserang. Bahkan sebelum perang, AS telah menjadi negara industri terdepan di dunia – seperti yang terjadi sejak pergantian abad ini. Namun, setelah Perang Dunia ke II negara itu hampir menguasai 50% kekayaan dunia pada saat mengendalikan ekspansi wilayah. Jarang ada dalam sejarah dimana satu kekuatan memiliki kontrol terhadap dunia yang luar biasa.

Para arsitek kebijakan Amerika sangat menyadari bahwa AS akan muncul dari Perang Dunia II sebagai kekuatan global yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan selama dan setelah perang  sibuk dengan perencanaan bagaimana membentuk dunia pascaperang dimana dominasi AS mengakar kuat.

Kawasan Utama

Selama Perang Dunia II, kelompok studi Departemen Luar Negeri dan Dewan Hubungan Luar Negeri mengembangkan rencana untuk dunia pascaperang pada apa yang mereka sebut sebagai “Kawasan Utama”, yang harus tunduk pada kebutuhan ekonomi Amerika.

Kawasan Utama mencakup belahan bumi barat, Eropa Barat, Timur Jauh, bekas Imperium Inggris (yang sedang dilucuti), sumber-sumber energi yang tak ada bandingannya di Timur Tengah (yang kemudian jatuh ke tangan Amerika saat AS mendorong keluar para pesaingnya, Perancis dan Inggris), seluruh Dunia Ketiga dan, jika mungkin, seluruh dunia. Rencana ini harus dilaksanakan karena peluang-peluang yang memungkinkan.

Dunia Ketiga, menurut sebuah memo Departemen Luar Negeri AS tahun 1949, bertugas untuk “memenuhi fungsi utamanya sebagai sumber bahan baku dan pasar” untuk masyarakat kapitalis industri.

George Kennan, seorang diplomat dan tokoh sejarawan AS, salah seorang anggota kelompok penatua kebijakan luar negeri yang dikenal sebagai “Orang-orang Bijak”, dalam sebuah briefing untuk para duta besar AS ke negara-negara Amerika Latin tahun 1950, mengamati bahwa perhatian utama kebijakan luar negeri AS haruslah “Perlindungan terhadap bahan mentah kami [misalnya Amerika Latin]. “Dia menegaskan bahwa ajaran sesat yang berbahaya (seperti yang dilaporkan oleh intelijen AS) menyebar melalui Amerika Latin-” yakni gagasan bahwa pemerintah bertanggung jawab langsung atas kesejahteraan rakyat. ”

Namun, kebijakan semacam itu awalnya tidak diterima oleh kaum liberal pasca perang seperti Kennan. Menlu Woodrow Wilson telah menunjukkan 30 tahun sebelumnya akan makna operatif dari Doktrin Monroe, “Amerika Serikat memperhatikan kepentingannya sendiri. Integritas negara-negara Amerika lainnya adalah sebuah kecelakaan, bukan suatu akhir.”

Wilson, seorang begawan atas penentuan nasib sendiri, sepakat bahwa argumen tersebut “tidak dapat dijawab,” meskipun adalah “tidak sopan” untuk mempresentasikannya di depan umum.

Wilson memasukkan filosofi ini ke dalam tindakan, antara lain, menyerang Haiti dan Republik Dominika, di mana tentaranya membunuh dan menghancurkan sistem politik, membuat perusahaan-perusahaan AS memegang kendali dan menetapkan panggung untuk kediktatoran brutal dan korup.

Woodrow Wilson memainkan peran penting dalam menerapkan visi global Amerika yang mematikan.

 “Komitmen” AS terhadap demokrasi

Dalam beberapa dokumen tingkat tinggi, para perencana AS menyatakan bahwa ancaman utama terhadap tatanan dunia yang dipimpin oleh AS adalah nasionalisme Dunia Ketiga – yang kadang-kadang disebut sebagai ultranasionalisme: “rezim nasionalistik” yang responsif terhadap “permintaan rakyat akan perbaikan segera dalam standar kehidupan yang rendah dari masyarakat “dan produksi untuk kebutuhan dalam negeri.

Para perencana tujuan-tujuan dasar, yang diulang berkali-kali, adalah untuk mencegah rezim “ultranasionalis” semacam itu untuk mengambil alih kekuasaan – atau jika ada kesempatan dan mereka memang mengambil alih kekuasaan, untuk melenyapkannya dan untuk memasang pemerintah yang menyukai investasi swasta dalam negeri dan modal asing, produksi untuk ekspor dan hak untuk memindahkan profit ke luar negeri. Dengan demikian Amerika Serikat berharap akan dapat mengandalkan kekuatan, dan membuat aliansi dengan militer, sehingga mereka dapat diandalkan untuk menghancurkan kelompok masyarakat setempat yang popularitasnya mungkin tidak terkendali.

AS secara konsisten menentang gagasan bahwa pemerintah negara-negara dunia ketiga merespons kebutuhan penduduk mereka sendiri, dan bukan para investor AS. Sebuah studi tentang sistem dalam negeri Amerika yang diterbitkan oleh Royal Institute of International Affairs di London menyimpulkan bahwa, saat AS membayar janji-janji di bibir atas demokrasi, komitmen sebenarnya adalah bagi “perusahaan-perusahaan swasta dan kapitalis.” Ketika hak-hak investor terancam, demokrasi harus enyah keluar. Jika hak-hak ini dijaga, para pembunuh dan penyiksa – baik itu pemerintahan demokratik maupun bukan  – bukan masalah.

Pemerintahan parlementer dilarang atau digulingkan, dengan dukungan AS dan kadang-kadang dengan intervensi langsung, di Iran pada tahun 1953, di Guatemala pada tahun 1954 dan 1963, di Republik Dominika pada tahun 1963 dan 1965, di Brasil pada tahun 1964, di Chile pada tahun 1973 (di antara kasus-kasus lain) .

Ancaman dari Sebuah Contoh yang Baik

Tidak ada negara yang terbebas dari perlakuan ini, tidak peduli seberapa kecil maupun remeh-temehnya hal itu. Sebenarnya, ini adalah negara terlemah dan paling miskin yang seringkali menimbulkan histeria terhebat.

Ambil contoh Laos pada tahun 1960an, yang merupakan salah satu negara termiskin di dunia pada saat itu. Begitu revolusi sosial tingkat rendah mulai berkembang, Angkatan Udara AS dan CIA bersama-sama menundukkan Laos dalam sebuah kampanye militer “pengeboman rahasia” dimana 580.000 misi pengeboman berlangsung selama kampanye militer selama 9 tahun – yang hampir menyapu bersih wilayah-wilayah pemukiman yang luas. Masyarakat umum Amerika berada dalam kegelapan hingga tahun 1969 saat kampanye pengeboman akhirnya terungkap; namun sebagian besar masih belum menyadari seberapa besar skala kampanye militer yang sebenarnya.

Saat Grenada, sebuah negara kecil di Karibia yang berpenduduk kurang dari 100.000 orang, mulai mengalami revolusi sosial menengah, AS dengan cepat bergerak untuk menghancurkan ancaman tersebut. Saat Amerika Serikat menginvasi Grenada pada tahun 1983, Kepala Staf Gabungan menjelaskan bahwa, jika terjadi serangan Soviet ke Eropa Barat, Grenada, sebuah negara yang bermusuhan, dapat melarang pasokan minyak dari Karibia ke Eropa Barat dan AS tidak akan bisa membela sekutu mereka yang terkepung. Sekalipun terdengar lucu, kisah semacam itu membantu memobilisasi dukungan publik terhadap agresi, teror dan subversi.

Invasi tersebut seperti pertunjukkan opera geopolitik yang dimainkan dengan naskah yang buruk. Para penyerang menggunakan fotokopi peta wisata, karena militer AS tidak memiliki peta sendiri atas negara tersebut. Komunikasi begitu membingungkan sehingga seorang perwira harus menghubungi pangkalan militernya di North Carolina lewat telepon umum untuk meminta perlidungan dari udara. Setelah bom Amerika secara salah dijatuhkan di rumah sakit jiwa, para pasien yang linglung berkeliaran tanpa tujuan saat para pejuang bersenjata berat muncul dari balik pepohonan dan perkebunan di sekitarnya.

Pasukan AS mencurigai para anggota Tentara Rakyat Revolusioner dari Angkatan Bersenjata Grenada selama terjadinya invasi Urgent Fury ke pulau itu setelah terjadi kudeta kelompok Marxis.

Serangan AS terhadap Nikaragua dibenarkan dengan klaim bahwa jika AS tidak menghentikan mereka di sana, mereka akan menyebar melintasi perbatasan di Harlingen, Texas – yang bisa ditempuh hanya dua hari perjalanan. (Bagi orang-orang berpendidikan, ada varian yang lebih canggih, yang kira-kira sama-sama masuk akal.)

Sejauh menyangkut bisnis Amerika, Nikaragua bisa hilang dan tidak ada yang akan memperhatikan (kampanye militer AS untuk melawannya dibenarkan atas saran bahwa gelombang orang-orang Nikaragua akan menyeberangi perbatasan). Hal yang sama berlaku bagi El Salvador. Tapi keduanya menjadi sasaran serangan pembunuh oleh AS, yang mengakibatkan hilangnya ratusan ribu nyawa dan uang miliaran dolar.

Mengapa negara adikuasa seperti Amerika mau menghadapi negara-negara yang tampaknya tidak penting?

Alasannya adalah bahwa semakin lemah dan miskin sebuah negara, semakin berbahaya negara itu. Jika negara yang relatif kecil dan miskin seperti Grenada dapat berhasil membawa kehidupan yang lebih baik bagi rakyatnya, negara-negara lain dengan penduduk yang lebih besar, tanah yang lebih luas dan sumber daya alam yang lebih besar mungkin akan bertanya, “Mengapa bukan kami?”

Hal ini juga berlaku untuk Indocina, yang relatif jauh lebih besar dan memiliki sumber daya yang cukup signifikan. Meskipun Eisenhower dan para penasihatnya mengatakan banyak tentang beras, timah dan karet negara itu, ketakutan sebenarnya adalah bahwa jika rakyat Indocina mencapai sesuatu yang mirip dengan kemerdekaan, rakyat Thailand akan menirunya. Jika berhasil, itu akan menyebar ke Malaya, dan segera saja Indonesia juga akan mengejar kemerdekaannya. Jika reaksi berantai ini terjadi, bagian penting Kawasan Utama ini akan hilang dengan sangat cepat.

Chili (negara yang cukup besar dengan sumber daya yang berlimpah), menurut Kissinger, adalah “virus” yang akan “menginfeksi” kawasan itu dengan dampaknya hingga ke Italia. Melanjutkan analogi lain, para perencana AS dari Menlu Dean Acheson pada akhir 1940an hingga saat ini memperingatkan bahwa “satu apel busuk bisa merusak sekeranjang apel.” Bahayanya adalah bahwa “pembusukan” – yakni pembangunan sosial dan ekonomi – dapat menyebar. Teori apel busuk ini dikenal dengan teori domino.

Ketika AS berencana untuk menggulingkan negara demokrasi Guatemala pada tahun 1954, seorang pejabat Departemen Luar Negeri menunjukkan bahwa,

“Guatemala telah menjadi ancaman yang semakin meningkat terhadap stabilitas Honduras dan El Salvador. Reformasi agraria adalah senjata propaganda yang hebat; Program sosialnya yang luas untuk membantu para pekerja dan petani dalam perjuangan melawan kelas atas dan perusahaan-perusahaan asing yang besar memiliki daya tarik yang kuat terhadap penduduk negara-negara tetangga di Amerika Tengah di mana kondisi yang sama juga berlaku. ”

‘Kestabilan’ yang AS inginkan adalah keamanan untuk “masyarakat kelas atas dan perusahaan-perusahaan asing yang besar.” Jika itu bisa dicapai dengan perangkat demokrasi formal, tidak masalah. Jika tidak, “ancaman terhadap stabilitas” yang dihadapi oleh sebuah contoh yang baik harus dihancurkan sebelum virus itu menginfeksi orang-orang lain.

Sebuah studi oleh Lars Schoultz, seorang spesialis akademis terkemuka mengenai hak-hak asasi manusia di wilayah tersebut, mengatakan:

“Bantuan AS cenderung mengalir secara tidak proporsional kepada pemerintah Amerika Latin yang menyiksa warganya.”

Bantuan ini tidak ada hubungannya dengan berapa banyak negara itu membutuhkan bantuan, melainkan hanya karena memiliki kemauan untuk melayani kepentingan – terutama kekayaan AS dan hak-hak istimewanya. Studi yang lebih luas oleh ekonom Edward Herman menunjukkan korelasi yang erat di seluruh dunia antara penyiksaan dan bantuan AS, dan keduanya juga berkorelasi secara independen untuk memperbaiki iklim untuk operasi bisnis. Dibandingkan dengan prinsip panduan yang sepenuhnya mementingkan diri sendiri ini, hal-hal seperti penyiksaan dan pembantaian menjadi tidak penting.

Negara-negara yang telah berusaha membalikkan pola tersebut, seperti Guatemala di bawah pemerintahan kapitalis demokratis Arévalo dan Arbenz, atau Republik Dominika di bawah rezim kapitalis demokratis Bosch, menjadi sasaran permusuhan dan kekerasan AS.

Metode kunci lainnya adalah pengaruh militer. AS selalu berusaha menjalin hubungan dengan militer di luar negeri, karena itu adalah metode yang dicoba dan diuji untuk menggulingkan sebuah pemerintah yang telah gagal.

Pemerintahan Kennedy mempersiapkan jalan untuk kudeta militer tahun 1964 di Brasil, membantu menghancurkan sistem pemerintahan Brasil yang terlalu independen. Dengan antusias, AS memberi dukungan terhadap kudeta tersebut, sementara para pemimpin militernya membentuk sebuah negara keamanan bergaya neo-Nazi dengan penyiksaan dan penindasan yang mengilhami perkembangan yang serupa di Argentina, Cile dan bagian lain belahan bumi. Kali ini, mulai dari pertengahan tahun enam puluhan hingga tahun delapan puluhan adalah periode yang sangat kejam.

Militer biasanya mulai menciptakan bencana ekonomi, sering dengan mengikuti resep dari para penasihat AS, dan kemudian memindahkan masalah ekonomi ini kepada warga sipil. Kendali militer tidak diperlukan karena perangkat baru sudah tersedia – misalnya, kontrol ekonomi yang dilakukan melalui Dana Moneter Internasional.

Sebagai imbalan atas pinjamannya, yang sangat dibutuhkan pada masa-masa sulit, IMF memberlakukan “liberalisasi” – sebuah aturan ekonomi yang terbuka terhadap penetrasi dan kontrol asing dengan pemotongan tajam dalam hal layanan kepada masyarakat umum. Langkah-langkah ini menempatkan kekuasaan lebih kuat lagi di tangan orang-orang kaya dan para investor asing dan memperkuat masyarakat kelas dua di Dunia Ketiga – kelas profesional super kaya (dan kelas profesional yang relatif baik yang melayani mereka) dan rakyat yang jumlahnya sangat besar yang merupakan orang miskin, dan menderita. Hutang dan kekacauan ekonomi yang ditinggalkan militer cukup banyak memastikan bahwa aturan-aturan yang dikeluarkan IMF akan diikuti.

Brasil adalah sebuah kasus instruktif. Negara itu memiliki sumber daya alam yang besar sehingga seharusnya menjadi negara yang relatif makmur, dan juga memiliki perkembangan industri yang signifikan. Tapi, karena kudeta tahun 1964 dan “keajaiban ekonomi” yang dipuji yang diikuti (dengan tidak membicarakan penyiksaan, pembunuhan dan perangkat lain untuk “mengkontrol penduduk”), situasi bagi banyak rakyat Brasil pada menjadi hampir tidak dapat tertahankan.

Josenir Nascimento, kepala asosiasi wilayah kota setempat, seperti dikutip surat kabar O Globo, mengatakan

“Ini seperti keluarga miskin, yang tinggal di sebuah rumah gubuk, yang menderita kelaparan, tapi memiliki Ferrari yang diparkir di luar … dan semua uang dihabiskan untuk merawat mobil itu.”

Meskipun situasi telah membaik selama 15 tahun terakhir, Brasil saat ini masih berada di pada peringkat 49,3 dalam indeks koefisien Gini, dimana 10% orang terkaya Brasil mendapatkan 42,7% dari pendapatan negara, sementara 34% orang termiskin menerima kurang dari 1,2%. Di Rio de Janeiro, sekitar seperlima dari penduduk yang berjumlah enam juta orang tinggal di beberapa ratus favelas (wilayah kumuh), yang terletak di lahan terjal dan terbengkalai yang berada di luar kendali pelayanan pemerintah kota, dan defisit perumahan di negara tersebut sekitar 7 juta unit rumah.

Situasinya serupa di seluruh Amerika Latin. Di Amerika Tengah, jumlah orang yang dibunuh oleh pasukan pendukung AS sejak akhir tahun 1970an mencapai kira-kira 200.000, karena gerakan rakyat yang berjuang untuk kemerdekaan dan reformasi sosial telah hancur.

Prestasi ini memenuhi syarat AS sebagai “inspirasi untuk kemenangan demokrasi di zaman kita,” dengan kata-kata kagum dari Republik Baru yang liberal. Tom Wolfe mengatakan bahwa tahun 1980-an adalah “salah satu momen emas besar yang pernah dialami oleh manusia.” Yang jelas meskipun “kesuksesan” AS telah terjadi dengan mengorbankan banyak negara lain dan rakyatnya telah sangat menderita dari keterpurukan dan tindakan AS secara tidak langsung.

Sumber: http://www.hizb-australia.org/2017/11/the-u-s-war-of-terror-over-the-last-70-years-part-1/