sekolah uighur

Muslim Uyghur Tewas di Kamp-kamp Pendidikan Ulang, Atau Menjadi Gila di Rumah Sakit Jiwa

China melanjutkan kebijakan “Bumi hangus”, hingga satu juta Xinjiang Uyghur telah ditahan dan disiksa sejak April 2017.

Urumqi – Seorang ayah Muslim Uyghur berusia 34 tahun dengan dua anak, Abdughappar Abdujappar, wafat karena komplikasi kesehatan setelah enam bulan berada di sebuah kamp pendidikan ulang di Hili Hasake, RFA melaporkan.

Seorang wanita Uyghur berusia 60-an juga baru saja wafat di sebuah kamp di kota Bayanday, sementara seorang pria muda dari daerah itu wafat akhir tahun lalu setelah jatuh sakit dalam tahanan.

Sejak April 2017, warga Uyghur yang dituduh menyembunyikan pandangan “agama Islam yang kuat” dan “secara politis tidak benar” telah dipenjara atau ditahan di kamp-kamp pendidikan ulang di wilayah Otonomi Xinjiang Uyghur di barat laut China.

Pada tanggal 4 April, 20 warga Kazakhstan menderita gangguan mental setelah dipenjara di “pusat pelatihan politik,” kata ChinaAid, kata organisasi Protestan berbasis di AS.

Satu kelompok pengasingan Uyghur memperkirakan bahwa hingga 1 juta warga Uyghurs telah ditahan sejak April tahun lalu.

Sejak tahun 2017, Beijing telah menerapkan kebijakan bumi hangus di Xinjiang.[]

Sumber: www.asianews.it