Mengenang Pembantaian Sabra dan Shatila 35 Tahun Lalu

 Mengenang Pembantaian Sabra dan Shatila 35 Tahun Lalu

Oleh: Nabil Mohamad

Pada tanggal 16 September 1982, setelah invasi Israel ke Lebanon, milisi sayap kanan Kristen Phalangis menyerbu kamp-kamp pengungsi Sabra dan Shatila di Beirut Barat dan memulai pembantaian yang berakhir dengan kematian ratusan, mungkin ribuan orang, sebagian besar adalah warga sipil Palestina. Saat itu usia saya 19 tahun. Secara kebetulan dan karena keberuntungan, saya berhasil bertahan. Namun tidak demikian dengan ibu saya bersama lima adik perempuan dan saudara laki-laki saya; dan paman saya, istri dan delapan anak-anaknya.

Invasi Israel itu dimulai pada tanggal 6 Juni 1982. Setelah banyak terjadi kehancuran, Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), yang telah mempertahankan kamp-kamp itu sejak awal, setuju untuk meninggalkan Lebanon pada bulan Agustus. Mereka diberi jaminan oleh Amerika bahwa warga sipil yang tinggal akan dilindungi. Presiden terpilih Lebanon, dan para pemimpin Phalangis, dibunuh pada tanggal 14 September. Tentara Israel terus menyerang dan menduduki Beirut Barat.

Pasukan Israel mengepung kamp-kamp itu untuk mencegah para pengungsi meninggalkan dan membiarkan masuknya Phalangis, yang dikenal menjadi musuh rakyat Palestina. Israel menembakkan suar disepanjang malam untuk menerangi ladang pembunuhan – sehingga memungkinkan kelompok milisi itu melihat jalan untuk melewati lorong-lorong sempit di kamp-kamp tersebut. Pembantaian berlangsung selama dua hari. Saat pertumpahan darah berakhir, Israel memasok buldozer untuk menggali kuburan massal. Pada tahun 1983, Komisi Kahan Israel menemukan bahwa Ariel Sharon, Menteri Pertahanan Israel, “bertanggung jawab secara pribadi” atas pembantaian tersebut.

Pembantaian di Sabra dan Shatila merupakan konsekuensi langsung dari pelanggaran Israel atas gencatan senjata yang diperantarai oleh Amerika Serikat dan impunitas yang diberikan kepada Israel oleh AS dan masyarakat internasional. Peringatan tragis ini menjadi peringatan bahwa masyarakat internasional terus gagal untuk membuat Israel agar bertanggung jawab atas pelanggaran hukum internasional dan untuk membela hak asasi manusia rakyat Palestina.

Jika masyarakat internasional merasa berkewajiban untuk memperbaiki tanggung jawab moralnya kepada para korban pembantaian Sabra dan Shatila, dengan bekerja untuk mengakhiri pendudukan Israel dan pelanggaran hak-hak rakyat Palestina lainnya, maka kehidupan anggota keluarga saya dan yang lainnya yang kami kenang pada tahun ke 35 pembantaian ini tidak akan hilang sia-sia.

Tiga puluh lima tahun setelah pembantaian tersebut, Israel terus menyalahgunakan hak-hak rakyat Palestina tanpa menerima konsekuensi dan memungkinkan kekerasan dari kekuatan kaki tangannya, apakah itu Phalangis seperti di masa lalu atau di masa sekarang, yakni para pemukim ilegal Israel yang tinggal di tanah Palestina yang diduduki. Serangan pemukim terhadap properti, tanah, dan penduduk Palestina telah meneror ribuan orang dan membunuh hampir seluruh keluarga, seperti serangan pembakaran tahun lalu di sebuah rumah warga Palestina yang membunuh seorang ibu, ayah, dan bayi mereka yang berusia 18 bulan. Pengaduan Palestina yang diajukan terhadap para pemukim tidak ditindak lanjuti oleh Israel. Sebenarnya, seperti yang didokumentasikan oleh organisasi hak asasi manusia Israel B’Tselem, “militer [Israel] melayani pemukim dengan membiarkan para penyerang untuk segera pergi”. Ketika mereka melakukan tindakan itu, tentara Israel memungkinkan para pemukim, yang seringkali membiarkan mereka terus menyerang orang-orang Palestina daripada melindungi warga sipil yang tidak bersalah.

Dan militer Israel sendiri terus melakukan kejahatan perang dengan mendapatkan kekebalan hukum, sebagaimana dibuktikan oleh serangan berulang-ulang Israel di Jalur Gaza, suatu wilayah kecil, yang dikepung selama satu dekade terakhir, yang telah membunuh ribuan rakyat Palestina yang tidak berdosa dengan kekuatan militer yang tidak proporsional dan tidak pandang bulu.

Dehumanisasi warga Palestina oleh Israel juga terus berlanjut. Dehumanisasi inilah yang menyebabkan Israel mengizinkan milisi pendendam untuk memasuki kamp-kamp Sabra dan Shatila dan mengizinkan orang-orang Israel untuk menduduki wilayah orang lain selama lima puluh tahun dan mengakibatkan tindakan penghinaan dan cedera. Ketidakpedulian terhadap nasib rakyat Palestina tidak hanya dilakukan Israel. Pencabutan hak yang dilakukan Israel selama 69 tahun dan setengah abad kekuasaan militer terhadap Palestina didukung oleh bantuan militer Amerika tanpa syarat dan dukungan diplomatik. Badan-badan internasional seperti Dewan Keamanan PBB telah berulang kali mencatat pelanggaran HAM oleh Israel, namun PBB tidak melakukan apa-apa lagi.

Generasi keempat saat ini tumbuh di kamp-kamp pengungsi yang kumuh di Lebanon. Di Sabra dan Shatila, dimana sebagian besar ruang tamu terdiri dari dua ruangan yang sangat kecil: kamar tidur, tempat bagi seluruh keluarga untuk tidur, dan ruang tamu. Tidak ada ventilasi, dan hampir tidak ada listrik. Kebanyakan keluarga menggunakan lampu bertenaga baterai. Mereka minum dari air keran yang terlarang, karena air ini penuh bakteri dan sangat asin – yang benar-benar membuat pipa karatan. Terdapat kondisi sanitasi yang buruk. Pengobatan untuk semua penyakit tidak banyak tersedia. Gang-gang sempit – dimana sebagian mengalir limbah kotor – dan angin yang melalui kamp-kamp itu. Saat hujan, jalan-jalan kecil ini menjadi berlumpur. Kabel listrik menggantung dari tempat tinggal. Anak-anak muda menghubungkan dan menyambungkan kembali kabel-kabel itu; Seringkali, seseorang tersengat listrik. Bau busuk berasal dari kondisi yang ramai. Penyakit merajalela. Para pengungsi Palestina di Lebanon perlu waktu lama untuk kembali dari pengasingan ke tanah air mereka yang diusir tapi tidak diizinkan melakukan hal itu oleh Israel, hanya karena mereka bukan orang Yahudi.

Jika masyarakat internasional berkewajiban untuk memperbaiki tanggung jawab moralnya kepada para korban pembantaian Sabra dan Shatila dengan bekerja untuk mengakhiri pendudukan Israel dan pelanggaran hak-hak Palestina lainnya, maka kehidupan anggota keluarga saya dan yang lainnya yang memasuki tahun ke 35 ini akan tidak hilang sia-sia

Nabil Mohamad adalah Wakil Presiden Komite Anti Diskriminasi Amerika-Arab. Dia saat ini tinggal di Washington, DC bersama istri, putra dan putrinya.

Sumber: aljazeera.com

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *