malaysia belajar mengaji

Malaysia: Memikirkan Kembali Pendidikan Islam untuk Menghasilkan Muslim Global

Menteri dalam Departemen Perdana Menteri Malaysia Mujahid Yusof Rawa nampaknya optimis untuk mengubah ajaran Islam yang sempit saat ini menjadi spiritualitas yang lebih inklusif dan berbasis luas yang dapat menjadikan Islam sebagai bagian dari peradaban global yang dapat diterima.

“Saya mendukung optimismenya tetapi ini adalah perjuangan yang berat. Apa yang sangat dibutuhkan adalah kerangka kerja baru untuk menggantikan perspektif PAS-Umno dan Jakim (Departemen Pembangunan Islam) dari Islam yang bersifat preskriptif, kuno, dan eksklusif. Saya mengajukan saran berikut untuk kerangka kerja baru ini. Pendidikan Islam di tingkat primer, sekunder dan tersier masih terjebak dalam kerangka parokial yang tidak memperhitungkan ide dari masyarakat global dan ko-eksistensi multi-budaya dan multi-agama. Hasilnya adalah produk lulusan yang merasa Islam bukan sebagai bagian dari masyarakat manusia yang lebih besar. Ide “aku dan orang lain” terlalu ditekankan. Para lulusan juga tidak memahami gagasan tentang “perbedaan menjadi unsur penting dari keutuhan yang bermakna”.

Ada dua hal yang diperlukan untuk membuat perubahan yang berarti: Pertama, kurikulum pendidikan Islam harus menekankan kembali pada lokasi historis dan peradaban Islam di dalam keseluruhan pengalaman dan kepedulian manusia. Kedua, guru-guru tentang Islam harus dilatih kembali di bawah konstruksi peradaban manusia dan bukan hanya konstruk sempit yang “didefinisikan secara Islam”. Pada saat ini, Islam diajarkan sebagai entitas yang terisolasi di lautan “ketidaktahuan” manusia atau “kejahilliyahan”. Untuk mengklasifikasikan seluruh pengalaman manusia sebagai “tidak peduli” hanya merupakan tindakan arogansi. Yang dibutuhkan adalah bingkai baru yang lebih luas. Langkah pertama saya dalam memikirkan kembali pendidikan Islam adalah dengan menekankan hubungan historis secara langsung antara Yudaisme, Kristen dan Islam. Banyak Muslim bahkan tidak sadar akan kaitan kronologis yang penting ini. Muslim tampaknya menganggap bahwa Islam muncul entah dari mana. Kenyataannya, akar nilai-nilai dan konstruksi Tuhan sebagaimana dipahami oleh umat Islam adalah produk evolusi historis dalam dua agama sebelumnya. Banyak Muslim yang tidak menyadari bahwa sebagian besar nabi-nabi penting yang disebutkan dalam teologi dan sejarah Islam berasal dari garis Yahudi Ishak. Nabi Muhammad adalah satu-satunya dari Ismail tetapi baik Ismail dan Ishak (Ismael dan Iseah) adalah putra Abraham. Ini adalah ikatan genologis dan spiritual yang penting. Para siswa Muslim harus diajarkan bahwa banyak konflik yang tampaknya bersifat keagamaan antara Islam dan Kristen dan Islam dan Hindu atau Sunni dan Syiah tidak selalu bersifat religius. Banyak dari konflik-konflik ini memiliki asal-usul dan isu-isu utama dalam masalah geo-politik serta ego dan agenda pribadi para pendukung perang seperti raja, paus dan khalifah. Misalnya, Kaisar Konstantinus dan Konsili Nicea yang membingkai agama Kristen dengan cara tertentu dan mungkin bertindak untuk tujuan politik dan lainnya. Konstantinus tahu bahwa tatanan pemerintahan Romawi yang lama telah mati dan ia harus bangkit dengan agama yang baru jika ia ingin bertahan hidup. Misalnya, masalah Palestina bersifat politis tetapi mungkin dibuat menjadi masalah agama. Peristiwa historis semacam itu memiliki konteks geo-politik dan guru-guru Muslim tidak boleh menyederhanakannya sebagai “konflik agama”. [Sumber: Free Malaysia Today]

Sejak awal, kurikulum pendidikan di Malaysia adalah sekuler dan Islam tidak dapat disalahkan atas penyakit masyarakat. Tindakan mensekulerkan Islam di dalam model negara bangsa lah yang menjadi sebab kemunduran Malaysia.