Imran Khan Pakistan

Imran Khan telah Memenangkan Pemilu, Tapi Bisakah Dia Sekarang Memenangkan Pertandingan

Ditulis Oleh: Adnan Khan

“Ketika saya memasuki dunia  politik, saya ingin Pakistan menjadi negara yang diinginkan oleh pemimpin Muhammad Ali Jinnah … Di mana Pakistan saat ini  berdiri, saya mengatakan kepada Anda bahwa kami akan menjalankan pemerintahan Pakistan dengan cara yang tidak pernah dijalankan sebelumnya.” …. dan kami akan mulai dengan diri kami sendiri …. Alhamdulillah  kami telah sukses dan mendapat mandat. ”

Euforia telah mencengkeram Pakistan saat  mantan pemain cricket mengubah para politisi Imran Khan dan partai yang didirikannya mengalahkan  partai-partai yang sudah mapan. Semua media dunia menyaksikan hasil yang keluar itu yang  menunjukkan pilar lama yang telah mendominasi sistem politik negara itu dan tampaknya telah berkisar pada  Imran Khan yang selalu dibicarakan.

Memenangkan pemilu dalam banyak hal adalah hal yang mudah di Pakistan, tapi untuk bertahan dan menyelesaikan tugas pemerintahan adalah jauh lebih sulit. Ini karena dalam sejarah Pakistan perlu hingga tahun hingga tahun 2013 bagi  pemerintahan sipil pertama untuk tidak digulingkan oleh militer dan menyerahkan kekuasaannya kepada pemerintah sipil lain.

Hasil pemilu ini sebagian besar tidak relevan karena siapa pun yang menang, mereka menghadapi banyak tantangan berat dari segala sisi. Siapa pun yang membentuk pemerintahan menghadapi tugas besar, setelah selama lebih dari tiga dekade telah  salah urus dan melakukan penjarahan. Jika sejarah adalah sesuatu yang harus dilalui, semua penguasa Pakistan selama tiga dekade terakhir, apakah mereka dari pihak  militer atau sipil, telah gagal dan meninggalkan pemerintahan dalam kondisi lebih buruk daripada ketika mereka memasukinya.

Ekonomi

Ekonomi Pakistan telah lama tidak sesuai dengan tujuan pendiriannya. Rezim-rezim Pakistan secara berturut-turut telah menjalankan roda pemerintahan dengan cara yang lalai untuk menghadapi tantangan ekonomi yang mendesak. Pakistan memiliki penduduk  200 juta, namun  PDBnya hanya 300 miliar. Denmark dan Irlandia memiliki penduduk yang lebih kecil dari Faisalabad, tetapi memiliki ekonomi yang lebih besar dari Pakistan. 60% ekonomi Pakistan berbasis  pelayanan (transportasi, perdagangan, komunikasi, keuangan, grosir dan ritel) namun  42% dari tenaga kerjanya bekerja di bidang pertanian. Industri Pakistan kekurangan banyak tenaga di bidang manufaktur  atau industri berat. Produksi tekstil katun dan manufaktur pakaian jadi adalah industri terbesar di Pakistan, yang menyumbang 66% dari ekspor.

Pakistan tidak dibangun di atas kekuatannya dan bagi sebagian besar penduduk ekonomi tidak melayani mereka dengan cara apapun. Inilah sebabnya rezim yang memerintah secara berturut-turut  selalu bermasalah dengan keuangan pemerintah. 150 juta dari 200 juta penduduk Pakistan hidup dengan pendapatan kurang dari $ 5,50 per hari. Rezim baru harus  membawa serta penduduk untuk meningkat secara  ekonomi dan tidak meninggalkan mereka dalam perbudakan seperti yang dilakukan rezim secara berturut-turut, sementara mereka sibuk memperkaya diri  sendiri. Rakyat membayar pajak namun tanpa ada peningkatan pendapatan sementara orang-orang kaya hanya membayar sedikit atau tanpa dikenakan pajak sama sekali. Pemerintahan yang baru akan membutuhkan kebijakan radikal untuk mengubah kenyataan ini, suatu realitas rezim yang berkuasa secara berurutan namun tidak membawa perubahan dan berlanjut dengan lebih banyak kebijakan yang sama yang menciptakan masalah.

Hal terbesar yang menguras  keuangan Pakistan adalah utang. Pakistan menghabiskan lebih dari $ 11 miliar – yakni 30% dari anggarannya untuk membayar  utang setiap tahun. Situasi utang luar negeri Pakistan akan mencapai angka $ 100 miliar  pada tahun 2019. Karena rezim yang berkuasa berturut-turut gagal mengatasi masalah fiskal negara dan ekonomi yang lebih luas, rezim-rezim itu secara  bergantian berutang kepada  IMF untuk bertahan hidup. Sejak tahun 1958 Pakistan telah berada pada 16 program IMF yang berbeda, namun kondisi ekonomi di dalam negeri tetap mengerikan dan utang terus meningkat. Tidak ada satu contoh dari sebuah negara yang meminjam uang IMF kemudian mengubah ekonominya menjadi kaya. Karena ekspor Pakistan berada di ujung yang rendah dari rantai nilai tambah, mereka membawa sedikit mata uang dan tidak membantu  keuangan pemerintah. Ketika Musharraf memperkuat aliansinya dengan AS, dia membiayai rezimnya, dengan pengiriman uang, dan bantuannya. Tapi kemudian penguasa itupun membawa utang  kepada IMF dan situasi utang semakin memburuk.

Kecuali jika rezim baru mau menghadapi  tantangan ekonomi secara fundamental dengan solusi radikal yang baru, mereka  aan bernasib sama seperti pendahulunya. Meminta bantuan lagi kepada IMF hanya  akan memperburuk keadaan, sebagaimana  yang selalu mereka lakukan. Pakistan perlu melakukan restrukturisasi dari layanan kepada manufaktur dan membangun industrinya sendiri yang akan merangsang ekonomi yang lebih luas. Privatisasi aset negara, Investasi Asing Langsung (FDI) dan pinjaman dari pasar internasional telah menjadi resep  kegagalan. Sumber daya Pakistan sendiri cukup untuk membuat perubahan seperti itu.

Politik

Secara politik, Pakistan memiliki kelompok “elit” yang berurat akar yang tidak dipilih. Para pemimpin militer Pakistan dan Direktorat Intelijen Antar-Layanan (ISI), mengerahkan pengaruh pengawasan atas sebagian besar kebijakan inti Pakistan. Di sekitar mereka, terdapat kader-kader politisi yang relatif kecil, birokrat senior, dan keluarga bisnis yang terkait dengan baik yang telah memimpin, mengelola, memiliki dan menikmati sebagian besar kekayaan negara sejak kemerdekaannya pada tahun 1947. Para elit ini melihat Pakistan sebagai rekening bank pribadi mereka. yang seharusnya melayani mereka, bukan melayani rakyat.

Para elit itu memiliki banyak kelompok oportunis, partai politik, dan lainnya yang mengabadikan sistem yang melayani diri sendiri itu. Tidak ada reformasi, pemilu dan kediktatoran yang akan mengubah sistem ini – hal ini harus dicabut agar perubahan nyata dapat terjadi.

Tantangan yang dihadapi Imran Khan adalah ‘orang-orang pilihan’ ini merupakan bagian dari mereka yang korup dari sistem negara, yang semuanya diizinkan untuk bergabung dengan partai Imran Khan dan inilah yang membawanya kepada kekuasaan. Kepemimpinan tentara memastikan Nawaz Sharif diseret melalui pengadilan karena korupsi dan hal ini membuka jalan bagi kemenangan Imran Khan. Imran Khan kini telah menjadi bagian dari sistem yang sama yang selalu dia katakan korup. Imran Khan sekarang menghadapi tantangan yang sama dengan yang dihadapi oleh Erdogan pada tahun 2002 ketika dia memenangkan pemilu dan menghadapi tentara yang kuat dan mendominasi. Dia menggunakan mandat elektoral yang besar untuk membuat amandemen konstitusi dan mengubah ekonomi dan hal ini memungkinkannya untuk menantang kepemimpinan tentara.

Siapa pun yang berkuasa di Pakistan akan menghadapi kenyataan yang sama dan hal ini telah terjadi sejak didirikannya Pakistan. Jika sistem yang mengakar tidak berubah maka Pakistan akan tetap sama: untuk segelintir orang, oleh segelintir orang.

Kebijakan luar negeri

Seseorang dapat bertanya mengapa kebijakan luar negeri harus menjadi fokus dari rezim baru saat negara memiliki masalah dalam negeri yang besar untuk diatasi. Kegagalan terbesar Pakistan sejak awal adalah bergabung dengan kekuatan global dalam rencana politik mereka daripada memetakan jalannya sendiri. Pakistan tidak pernah memetakan jalannya sendiri karena tidak pernah memiliki misi global. Meskipun didirikan atas nama Islam, para penguasa tidak pernah menggunakan Islam untuk membentuk kebijakan luar negerinya.

Pada tahun 1956 Iskandiar Mirza menjadi gubernur jendral dan kemudian Presiden dan mengunci nasib Pakistan bersama AS. Dia menikahi putranya dengan putri duta besar AS dan mengangkat Jenderal Ayub Khan sebagai CMLA pertama di Pakistan. Melalui duta besar itu, AS mampu mendapatkan kesetiaan Jenderal Ayub Khan dan dia menggulingkan presiden tiga minggu kemudian dan mengasingkannya ke Inggris.

Hal ini mengunci nasib Pakistan sebagai negara bawahan ke AS dan sejak itu Pakistan telah mengambil bagian dalam semua strategi geopolitik Amerika terlepas dari manfaat atau tingginya biayanya yang dikeluarkan oleh negara. Pakistan menjadi benteng melawan kebangkitan komunisme di Asia Selatan, menjadi benteng pertahanan terhadap invasi Soviet ke wilayah tersebut melalui Afghanistan pada tahun 1979. Pada invasi AS pada tahun 2001 terlihat Pakistan melaksanakan rencana pendudukan AS dan kehadiran jangka panjang negara itu di wilayah tersebut.

Penghambaan pada kekuatan global ini telah merugikan Pakistan. Perang Amerika melawan teror telah menelan biaya lebih dari £123 miliar dan 50.000 jiwa. Sementara para pimpinan dan penguasa militer secara pribadi mendapat manfaat dari bantuan AS, negara itu telah hidup merana dalam kemiskinan. Tidak ada yang berusaha mendapatkan remah-remah dari AS di bawah slogan seperti ‘Pakistan First’ yang dapat mengubah kerusakan hidup sebagai budak akibat tindakan AS itu.

Saat kekuatan global bergeser dari Barat ke Timur, saat Cina naik dan menantang AS, saat energi Asia datang secara online dan saat pengaruh India naik di wilayah tersebut dan banyak keseimbangan di dunia berubah dan akan menjadi sangat mengejutkan.bila terus melanjutkan hubungan sebagai budak dengan AS. Ini adalah realitas nyata yang dihadapi partai-partai atau siapapun yang berkuasa di Islamabad.

Imran Khan telah menyebutkan tentang pendirian Khilafahu Rasyidin dan mendirikan pemerintahan model Madinah seperti contoh Nabi Muhammad SAW. Tapi tidak ada rincian atau kebijakan yang pernah disajikan mengenai masalah ini. Namun, siapa pun penguasa Pakistan akan menghadapi pertanyaan yang sama: apakah mereka ingin menjadi catatan kaki yang lain dalam sejarah Pakistan atau apakah mereka benar-benar akan mencabut sistem yang gagal dan benar-benar membuat perubahan nyata? Dalam sejarah Pakistan yang panjang dan bergejolak, hal ini adalah tantangan yang dihadapi penguasa saat ini.[]