kim jong un dan presiden korsel

Dilema AS: Normalisasi Bertentangan dengan Kebijakan Amerika Jangka Panjang

Oleh: Ilham Efendi (Dir. Resist Invasion Center)

Dikutip dari republika.co.id (13/5/ 2018), Korea Utara (Korut) mengumumkan akan menutup situs uji coba bom nuklirnya pada 23 dan 25 Mei mendatang. Media negara Korut, KCNA melaporkan Badan Resmi Pusat Baru Korea mengatakan pembongkaran lahan uji coba nuklir Punggye-ri akan menyebabkan runtuhnya semua terowongan akibat ledakan. Ini juga membuat tertutupnya akses pintu masuk dan menghapus semua fasilitas observasi, bangunan penelitian dan pos keamanan. “The Nuclear Weapon Institute dan lembaga-lembaga terkait lainnya mengambil langkah-langkah teknis untuk membongkar uji coba nuklir Korut untuk memastikan transparansi penghentian uji nuklir,” kata KCNA, Ahad (13/5).

Sikap Korut efek dari Pertemuan Puncak pemimpin Korea Utara dan Korea Selatan yang telah mengadakan pertemuan puncak terobosan pada Jumat 27 April 2018 di desa perbatasan Panmunjom di zona demiliterisasi mereka, dan mengeluarkan deklarasi menyerukan “Perdamaian, Kemakmuran dan Penyatuan Semenanjung Korea” dan berkomitmen untuk bekerja untuk “denuklirisasi lengkap Semenanjung Korea”. Jika ini terjadi, itu akan mengakhiri sebuah keadaan perang yang telah berlangsung selama 65 tahun terakhir dan terbukti menjadi sumber ketidakstabilan yang konstan yang mengakibatkan beberapa episode konflik militer yang kadang-kadang mengancam akan menarik seluruh wilayah. Korea Utara telah muncul sebagai kekuatan nuklir dan, yang paling baru, mengejar teknologi rudal jarak jauh sekarang secara langsung mengancam wilayah Amerika Serikat.

Pertemuan puncak ini berlangsung atas izin Amerika dan dilakukan sebagai persiapan untuk pertemuan puncak yang lebih signifikan yang sudah diumumkan antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan diperkirakan akan berlangsung pada bulan Mei. Sebelumnya Direktur CIA Amerika, Mike Pompeo, juga melakukan kunjungan rahasia ke Korea Utara sebelum pertemuan ini pada awal April.

Meskipun Trump mencoba yang terbaik untuk mengambil kredit poin penuh untuk acara-acara ini, kebenarannya adalah bahwa normalisasi hubungan di semenanjung Korea bertentangan dengan kebijakan Amerika jangka panjang. Pengaruh Cina adalah tantangan global primer Amerika saat ini; Amerika memandang dominasi Cina di Laut Cina Selatan sebagai ancaman langsung terhadap kontrol Amerika terhadap Samudera Pasifik, yang dilihat Amerika sebagai perairan pribadinya. Strategi alami AS di Semenanjung Korea adalah untuk memerangi Cina bahwa Amerika telah terus memicu konflik Korea sehingga memberikan Amerika dengan alasan untuk melanjutkan kehadiran militernya yang berat di Korea Selatan termasuk, yang paling baru-baru ini, instalasi 2017 dari sistem THAAD AS yang ditargetkan di Korea Utara tetapi yang memiliki radar kuat. dapat dengan mudah menembus wilayah udara Cina.

Inilah fakta AS, Amerika menjaga status adidayanya dengan menciptakan perang dan konflik di seluruh dunia. AS selalu menggunakan proliferasi nuklir sebagai alasan untuk menghukum Korea Utara, Iran dan Pakistan. Namun, tidak ada yang menghukum Washington karena mengembangkan teknologi nuklir ke India. Inilah standar ganda semacam itu mengekspos duplikasi Amerika pada senjata nuklir, perlucutan senjata, dan proliferasi nuklir.

Perkara yang diperhitungkan oleh Amerika sebagai sesuatu yang mungkin terjadi itu adalah munculnya kekuatan Islam di kawasan yaitu berdirinya Negara al-Khilafah.  Itulah yang membuat Amerika memperhitungkan kekuatan Cina dan kekuatan Islam yang diprediksikan akan berdiri. Karena itu Amerika memperluas pangkalan-pangkalan dan pergerakannya di sepanjang pantai kawasan Negara-negara muslim. Amerika memperhitungkan kemungkinan-kemungkinan perubahan yang akan datang pada tahun-tahun mendatang dan pada dekade ke depan berupa munculnya kekuatan Islam besar di dunia islami, khususnya bahwa setengah penduduk kaum muslimin itu ada di kawasan Asia/Pasifik dan di utara samudera Hindia.  Dan kawasan itu merupakan perluasan dari kawasan kaum muslimin di teluk, Timur Tengah dan Afrika.