sekretariat PBB

AS Beritahu PBB Mundur dari Perjanjian Perubahan Iklim Paris

Menurut Politico:

Pemerintahan Trump menggarisbawahi niat Amerika Serikat untuk mundur dari kesepakatan perubahan iklim Paris dalam sebuah pemberitahuan resmi yang disampaikan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat (4/8).

Ini adalah pemberitahuan tertulis pertama kepada PBB bahwa pemerintah berencana untuk menarik diri dari pakta 2015, yang telah mendapat dukungan dari hampir 200 negara.

Dalam sebuah pernyataan, Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa pemerintah tetap akan terus berpartisipasi dalam perundingan perubahan iklim internasional, termasuk perundingan yang bertujuan untuk menerapkan kesepakatan iklim Paris, “untuk melindungi kepentingan AS dan memastikan semua pilihan kebijakan di masa depan tetap terbuka untuk administrasi.”

Trump mengumumkan pada bulan Juni bahwa AS akan meninggalkan kesepakatan tersebut.

Menurut ketentuan kesepakatan Paris, AS tidak dapat sepenuhnya menarik diri sampai 4 November 2020 – satu hari setelah pemilihan presiden berikutnya. Presiden berikutnya bisa memutuskan untuk bergabung kembali dengan kesepakatan jika Trump tidak memenangkan masa jabatan kedua.

Selain itu, AS bahkan tidak dapat secara resmi memberi tahu Perserikatan Bangsa-Bangsa bahwa hal tersebut menarik diri sampai tahun 2019. Akibatnya, pemberitahuan hari Jumat adalah pernyataan sebagian besar simbolis tanpa bobot hukum.

Amerika Serikat tetap bingung mengenai apa reaksinya terhadap konsensus di seluruh dunia yang sedang dibangun mengenai isu perubahan iklim. Kekuatan ekonomi Amerika yang kuat bukan hanya konsekuensi dari produktivitas ekonomi Amerika dalam negeri; Kenyataannya, kemungkinan Amerika adalah karena dominasi imperialistik sumber daya alamnya di seluruh dunia, yang terutama berfokus pada minyak. Akibatnya, Amerika memiliki banyak kehilangan dari diskusi tentang dampak bahan bakar fosil terhadap perubahan iklim.

Obama telah secara signifikan memperlemah Perjanjian Perubahan Iklim Paris dengan membuatnya tidak mengikat, sukarela, lebih banyak mendistribusikan tanggung jawab secara internasional, dan mendekati perkembangan domestik Amerika yang sudah ada sebelumnya. Namun, Trump ingin melangkah lebih jauh melalui meremehkan kesepakatan tersebut dengan mengumumkan keluarnya Amerika, meskipun hal ini tidak memiliki efek hukum langsung.

Bahaya yang terlihat dari perubahan iklim adalah konsekuensi langsung ekses dari ideologi Kapitalis dan keserakahan material rakus yang diakibatkan ideologi ini pada orang, pemimpin dan perusahaannya. Kapitalisme telah memerintah dunia kurang dari tiga abad, tapi ini sudah cukup untuk membawa dunia ke tepi kehancuran.

Kekuatan utama mendominasi dan mempengaruhi seluruh dunia, tidak hanya negara yang dikuasainya. Dunia merasa damai saat Islam mendominasi, dan dunia hanya bisa kembali lagi ke kedamaian ketika Islam ditegakkan kembali.[]

336x280ad