Analisis Geopolitik Pakistan

 Analisis Geopolitik Pakistan

Oleh: Umar Syarifudin (pengamat politik Internasional)

 

Jumat, 28 Juli 2017 Mahkamah Agung Pakistan melengserkan Perdana Menteri Nawaz Sharif atas tuduhan korupsi.  Biro antikorupsi nasional juga diminta Mahkamah untuk melakukan pemeriksaan mengenai tuduhan terhadap Sharif, yang berakar dari kebocoran Panama Papers tahun lalu. Dokumen tersebut menyebutkan keterkaitan keluarga Sharif dengan bisnis offshore tersebut.

Keluarga Nawaz Sharif adalah pemilik Ittefaq Group, konglomerat pabrik baja ternama. Pada tahun 2005, Harian Pakistan melaporkan bahwa Sharif adalah keluarga terkaya keempat di negara ini dengan perkiraan kekayaan bersih sebesar 1,4 miliar dollar. Di sinilah kekayaan Sharif dan tanah kolonialis Pakistan yang memiliki sistem feodal mengamankan PML-N di pedesaan, tempat tinggal mayoritas penduduk.

Sharif telah memerintah Pakistan pada dua kesempatan sebelumnya, dari tahun 1990-93 dan kemudian pada tahun 1997-99, sampai dia digulingkan dalam sebuah kudeta oleh Jenderal Musharraf. Dalam kekuasaan pemerintahan Sharif ditemukan skandal, korupsi dan ketidaklayakan.

Nawaz Sharif sebelumnya membuat kebijakan yang kontraproduktif, memperkuat pegangan Amerika atas urusan Pakistan. Nawaz selalu duduk bersama untuk merumuskan sebuah mekanisme dimana Amerika dapat ikut campur dalam semua urusan Pakistan. Dia menggambarkan seolah-olah Amerika benar-benar khawatir memecahkan masalah Pakistan, dengan menjadikan wilayahnya dalam rancangan kawasan mikro Amerika meliputi ekonomi, perdagangan, energi, pertahanan, keamanan, pelucutan senjata nuklir, penegakan hukum, anti-terorisme, sains dan teknologi, pendidikan, pertanian, air, kesehatan, komunikasi dan diplomasi publik.

Ini adalah kebijakan yang sama yang disebut oleh David Petraeus sewaktu menjabat sebagai Kepala Komando Pusat Jenderal sebagai keseluruhan pendekatan pemerintah (whole of government approach), di mana, alih-alih mempertahankan hubungan hanya dengan beberapa penguasa dan petinggi militer, semua bagian dari Pemerintah harus dikendalikan secara langsung. Oleh karena itu, Amerika dengan campur tangan di wilayah ini ingin membangun pemerintahan yang paralel.

Amerika Serikat tidak pernah melayani kepentingan keamanan Pakistan, sebaliknya intervensinya merugikan kepentingan vital tersebut. Memang, Pakistan terus mendapatkan bantuan kecil AS bidang ekonomi dan militer ‘dan pinjaman IMF yang hanya meningkatkan hutang negara, selanjutya AS meminta Pakistan untuk patuh dengan berbagai kesepakatan yang sangat merugikan Pakistan. Rezim Pakistan gagal untuk menyadari bahwa AS memiliki pandangan geopolitik yang lebih luas mengenai wilayah tersebut.

AS memanfaatkan posisi Pakistan dan India untuk menjaga kepentingan AS di Afghanistan, Amerika Serikat pada gilirannya membuat jejak militer di wilayah tersebut karena Pakistan menyediakan logistik penting melalui penyediaan basis, jalur pasokan dan intelijennya. Militer Pakistan terus melakukan operasi di daerah kesukuan dalam upaya untuk menghilangkan tempat-tempat para pejuang Afghanistan yang menolak pendudukan AS di Afghanistan.

dan selanjutnya Kebijakan politik luar negeri Pakistan dan India diarahkan untuk menghadapi China. Sementara hubungan panjang Pakistan dengan China secara alami tidak bermitra, AS memanfaatkan situasi dengan sebaik-baiknya. Namun agenda China Economic Economic Corridor (CPEC) pada tahun 2015 di bawah kebijakan ‘One Belt, One Road’ China tidak diinginkan Amerika; Namun, menyalurkan barangnya melalui pelabuhan Gwadar sebenarnya akan memungkinkan orang Amerika untuk menargetkan jalur pasokan China lebih efektif daripada selat Malaka. AS bisa langsung menyerang pelabuhan atau bahkan memasang blokade angkatan laut pada jarak yang aman dari tempat berlindungnya di Teluk Persia. Sebenarnya, ini melayani kepentingan AS karena AS tidak hanya bisa mengendalikan keran perdagangan China tapi secara ekonomis akan mengurangi waktu transit dan biaya barang untuk mencapai seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat. Dengan memperbaiki rantai pasokan pelanggan, perusahaan AS berdiri untuk mendapatkan keuntungan tenaga kerja murah China.

China memiliki kebijakan tegas di kawasan Pasifik yang berusaha mengganggu dan meningkatkan kepentingan AS di negara lain; Dengan menantang secara langsung untuk mengendalikan sumber daya alam, jalur air, pangkalan militer dan aliansi politik, China akan melemahkan landasan kekuatan AS baik di wilayah ini maupun di seluruh dunia. Tujuan utama AS adalah untuk menggagalkan saingan atau persaingan internasional dalam usaha mencari hegemoni global dan regional. Inilah sebabnya mengapa AS tidak akan berusaha untuk membuat China baik secara politik maupun militer hanya untuk membiarkan Pakistan maupun  India menggantikannya.

Apa yang paling ditakutkan AS dari Pakistan adalah identitas Islam dan nilai-nilai yang terus dibawa oleh umat Islam. Pakistan dengan kondisi tidak stabil, karena demokrasi sekulernya yang gagal, optimisme masyarakat Pakistan terhadap penerapan syariah Islam sangat tinggi sebagaimana yang pernah diungkap Pew Forum, Selasa, 30/4/2013. Politik AS di Pakistan dirancang untuk menghadapi kebangkitan Islam yang terjadi tidak hanya di Pakistan tapi juga di seluruh dunia Muslim termasuk Asia Tengah. Inilah sebabnya mengapa AS dapat menangani penguasa sub-ordinat di Islamabad secara transaksional sehingga lebih menyukai kemitraan strategis yang lebih dalam dengan India – ia mengetahui bahwa rezim di Islamabad rentan untuk digulingkan.

Para penguasa menyedihkan Pakistan, apakah militeristik atau demokratis, telah menunjukkan bahwa mereka hanya dapat bertindak sebagai rezim mitra AS atau lainnya, karena kesetiaan dan minat berubah dalam pergeseran pasir politik dunia, para patron ini ‘terikat untuk mengevaluasi kembali taktik dan aliansi mereka. Inilah sebabnya mengapa AS dapat mengalihkan kekhawatiran keamanan Pakistan dan bergabung dengan rezim fundamentalis India. AS membuat Pakistan dan rakyatnya dipaksakan seperti biasa oleh rezim sekuler yang gagal.

AS tidak membiarkan Pakistan lepas dari krisis, Kapitalisme telah dirumuskan dalam dua setengah abad sebagai teori politik dan ekonomi. Akar ideologi Kapitalis yang terus-menerus mendorong elit politik AS dan perusahaan mereka terus-menerus berusaha menyingkirkan pesaing untuk secara fanatik memperoleh lebih banyak sumber daya alam, yang menyebabkan agresi kolonialnya; Kredo mereka tentang Kapitalisme sebenarnya merupakan serangkaian gagasan gagal yang nihilistik yang telah membawa kemiskinan dan pertumpahan darah di sebagian besar dunia melalui dorongan ‘Globalisasi’ dan penuntutan militer terbuka karena mereka tidak dapat hidup berdampingan baik secara fisik maupun ideologis dengan entitas independen lainnya. Pakistan memerlukan sistem yang akan membawa perubahan yang sesungguhnya, agar bebas dari putaran komidi politik telah berhasil ditangkap sejak awal.[]

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *