tentara amerika di afghanistan

Amerika Tetap Bingung atas Kebijakan Afghanistan

Mediaumat.news – Menurut bocoran pers baru-baru ini, Presiden AS Donald Trump sangat frustrasi dengan kemajuan pembuatan kebijakan untuk perang AS di Afghanistan. Menurut NBC News:

Presiden Donald Trump menjadi semakin frustrasi dengan para penasihatnya yang bertugas menyusun strategi baru AS di Afghanistan dan baru-baru ini menyarankan untuk menembaki komandan tertinggi militer perang tersebut dalam sebuah pertemuan yang menegangkan di Gedung Putih, menurut pejabat administrasi senior.

Selama pertemuan 19 Juli, Trump berulang kali mengemukakan bahwa Menteri Pertahanan James Mattis dan Ketua Gabungan Kepala Staf Jenderal Joseph Dunford menggantikan Jenderal John Nicholson, komandan pasukan AS di Afghanistan, karena dia tidak memenangkan perang, kata para pejabat. Trump belum bertemu dengan Nicholson, dan Pentagon telah mempertimbangkan untuk memperpanjang waktunya di Afghanistan.

Selama hampir dua jam di ruang rapat, menurut para pejabat, Trump mengeluh tentang sekutu NATO, menanyakan tentang Amerika Serikat mendapatkan kekayaan mineral Afghanistan dan berulang kali mengatakan bahwa jenderal tinggi AS harus dipecat.

Isu Afghanistan telah menjadi satu lagi konflik antara Trump dan Penasihat Keamanan Nasionalnya H.R.McMaster. Menurut pengungkapan anonim yang dikutip di situs dailycaller:

“Semua yang ingin presiden lakukan, McMaster menentang,” kata seorang mantan pejabat senior dalam sebuah wawancara. “Trump ingin membawa kita keluar dari Afghanistan – McMaster ingin masuk. Trump ingin mengeluarkan kita dari Suriah – McMaster ingin masuk. Trump ingin menangani masalah China – McMaster tidak. Trump ingin menangani masalah Islam – McMaster tidak. Anda tahu, dalam segala aspek, kami ingin menyingkirkan kesepakatan Iran – McMaster tidak melakukannya. Sungguh luar biasa menyaksikannya tepat di depan mata Anda. Benar-benar menakjubkan.”

Sebenarnya, kita melihat sebuah perjuangan antara pendukung nasionalis Trump dan pembentukan berbagai kebijakan ini. Tapi Afghanistan, khususnya, telah menjadi titik kuat pertengkaran karena kegagalan Amerika yang nyata di sana. Rezim Kabul yang didukung Amerika Serikat menguasai kurang dari setengah negara, dan kendalinya semakin berkurang seiring mujahidin Afghanistan meningkatkan kemajuan mereka.

Afghanistan sangat penting, strategis, untuk Amerika. Sebagai negara dengan ketinggian elevasi yang terletak di antara Asia Selatan, Tengah dan Barat, kawasan ini menyediakan basis yang sempurna untuk mengintimidasi dan mengendalikan daerah-daerah yang luas dan penting ini, serta menantang Rusia dan China di utara ini. Satu-satunya hambatan bagi Amerika untuk mencapai semua ini adalah bahwa Muslim Afghanistan yang tulus tidak akan menerima peraturan dari orang kafir asing.[]

336x280ad