An A-29 Super Tucanos flies over Hamid Karzai International Airport, Afghanistan, Jan. 15, 2016. The aircraft will be added to the Afghans' inventory in the spring of 2016. The A-29 Super Tucano is a 'light air support' aircraft capable of conducting close air support, aerial escort, armed overwatch and aerial interdiction. Designed to operate in high temperature and in extremely rugged terrain, the A-29 Super Tucano is highly maneuverable 4th generation weapons system capable of delivering precision guided munitions. It can fly at low speeds and low altitudes, is easy to fly, and provides exceptionally accurate weapons delivery. It is currently in service with 10 different air forces around the world. (U.S. Air Force photo by Tech. Sgt. Nathan Lipscomb)
An A-29 Super Tucanos flies over Hamid Karzai International Airport, Afghanistan, Jan. 15, 2016. The aircraft will be added to the Afghans' inventory in the spring of 2016. The A-29 Super Tucano is a 'light air support' aircraft capable of conducting close air support, aerial escort, armed overwatch and aerial interdiction. Designed to operate in high temperature and in extremely rugged terrain, the A-29 Super Tucano is highly maneuverable 4th generation weapons system capable of delivering precision guided munitions. It can fly at low speeds and low altitudes, is easy to fly, and provides exceptionally accurate weapons delivery. It is currently in service with 10 different air forces around the world. (U.S. Air Force photo by Tech. Sgt. Nathan Lipscomb)

Afghanistan: Perlindungan Umat: Pemimpin Masa Kini dan Pemimpin Masa Lalu

Human Rights Watch menerbitkan pada tanggal 18 Mei 2018 bahwa Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani, meminta maaf kepada keluarga warga sipil yang tewas dan terluka akibat serangan pada tanggal 2 April di provinsi Dasht-e Archi Kunduz, tempat helikopter Angkatan Udara Afghanistan menembakkan mesin berat, dan meluncurkan roket terarah pada upacara keagamaan yang dilakukan di tempat terbuka, yang dihadiri oleh ratusan orang. Penyelidikan PBB menemukan bahwa serangan udara itu telah membunuh dan melukai sedikitnya 107 orang, termasuk 81 anak-anak. PBB dapat memverifikasi bahwa 30 anak tewas dan 51 lainnya cedera.

Setelah beberapa minggu berlalu, pemerintah Afghanistan secara umum dan Kementerian Pertahanan Afghanistan secara khusus meminta maaf kepada keluarga korban serangan pada tanggal 2 April 2018. Presiden Ashraf Ghani mengatakan. “Perbedaan utama antara pemerintah dan pemberontak adalah bahwa pemerintah yang sah akan selalu meminta maaf atas kesalahannya.”

Laporan Misi Asisten Perserikatan Bangsa-Bangsa di Afghanistan (UNAMA) menemukan bahwa serangan itu menimbulkan pertanyaan mengenai penghormatan Pemerintah terhadap aturan tindakan pencegahan dan proporsionalitas di bawah hukum perang. UNAMA menyimpulkan bahkan jika pemerintah memiliki target militer yang sah, waktu dan tempat serangan itu bertentangan dengan kewajiban pemerintah untuk mengambil semua langkah yang layak untuk menyelamatkan warga sipil dari bahaya, termasuk di bawah Kebijakan Mitigasi Korban Sipil.

Ini adalah bukti lebih lanjut dari pengkhianatan dan kegagalan pemerintah Afghanistan yang korup terhadap kaum Muslim di Afghanistan, yang tidak dapat diabaikan. Tidak hanya bahwa presiden tidak melindungi umat, tetapi dia juga meremehkan darah mereka begitu rendahnya sehingga dia dapat menenangkan hati nurani mereka dengan hanya meminta maaf, meskipun dia terlibat dalam pembunuhan rakyat tidak berdosa yang tak terhitung jumlahnya, terutama anak-anak. Pertanyaan utamanya adalah: Apakah itu kesalahan yang bisa dimaafkan? Apakah itu tindakan yang tepat untuk seorang penguasa?

Apakah penguasa seperti dia adalah perisai dan pelindung yang tepat dari umat dalam realitas kita saat ini? Akankah penguasa itu membawa kita mendekat kepada Allah (Swt) dan membantu kita memenuhi kewajiban kita sebagai umat Islam di muka bumi ini. Tentu saja TIDAK! Seorang pemimpin yang hanya mengucapkan permintaan maaf dan tidak memiliki nurani bagaimana rasanya orang tua dan saudara kandung dari seorang anak yang dibom dan dibunuh hanya karena kesalahan pemerintah; orang ini tidak bisa benar-benar menjadi pelindung umat Islam apalagi untuk membawa mereka kepada satu-satunya pencipta mereka Allah (swt)!

– Pemimpin besar kaum Muslim Abu Bakar al-Siddiq pernah berkata kepada pasukannya:

“Jangan menjadi desertir, jangan pula tidak bersalah karena ketidaktaatan. Jangan membunuh orang tua, wanita atau anak. Jangan melukai pohon kurma dan jangan menebang pohon yang sedang buah. Jangan menyembelih domba atau sapi atau unta apa pun kecuali untuk menjadi makanan Anda dan Anda akan menemui orang-orang yang menghabiskan hidup mereka di biara-biara. Biarkan mereka dan jangan menganiaya mereka. ” Dia tidak hanya peduli melindungi orang tua, wanita dan anak-anak tetapi juga kepada binatang dan pohon.

– Kaum Muslim pernah memiliki Pemimpin besar seperti Umar ibn Al-Khattab yang berkata kepada gubernurnya: “Ingat, saya bukan menunjuk Anda sebagai seorang komandan dan menjadi tiran atas rakyat. Saya telah mengirim Anda sebagai pemimpin, sehingga orang-orang dapat mengikuti teladan Anda. Berikan hak-hak Muslim kepada mereka dan jangan memukuli mereka agar apalagi menyiksa mereka. Jangan memuji mereka terlalu berlebihan, jangan sampai mereka jatuh ke dalam kesalahan kesombongan. Jangan menutup pintu Anda di depan wajah mereka, jangan sampai orang yang lebih kuat berkuasa atas orang yang lebih lemah. Dan jangan bersikap seolah-olah Anda lebih tinggi dari mereka, karena itu adalah tirani atas mereka. ”Dia adalah orang yang sangat khawatir menampilkan ketidakadilan yang kecil sekalipun, kecurigaan yang paling kecil sekalipun, penindasan yang paling kecil sekalipun semuanya karena dia mempersiapkan dirinya untuk menjawab pertanyaan “Apakah yang akan kamu katakan kepada Tuhanmu nanti?”

– Kaum Muslim pernah memiliki Pemimpin besar seperti Uthman bin Affan yang berkata: “Saya telah menemukan manisnya ibadah dalam empat hal. Yang pertama adalah dalam melaksanakan ibadah wajib yang diperintahkan oleh Allah; yang kedua adalah menghindari hal-hal yang dilarang oleh Allah; yang ketiga adalah memerintahkan apa yang baik, mencari pahala dari Allah; dan yang keempat melarang apa yang buruk, karena takut akan murka Allah. ”Ini adalah kata-kata seorang penguasa yang membawa umatnya lebih dekat kepada Allah (Swt) dan memberi mereka kesempatan untuk kehidupan yang baik di dunia ini dan akhirat.

– Kaum Muslim pernah memiliki Pemimpin seperti Ali ibn Abi-Talib yang mengatakan: “Saya menyarankan Anda Wahai budak Allah untuk takut kepada Allah, karena takut akan Tuhan adalah nasihat terbaik yang mungkin diberikan oleh para budak Allah kepada satu sama lain. Itu juga merupakan tindakan yang paling dekat dengan ridho-Nya, dan yang paling menghasilkan dari hasil-hasil terbaik dalam pandangan-Nya. Tidak diragukan, Anda diperintahkan untuk takut kepada Allah dan Anda telah diciptakan untuk setia. Jadi Anda harus waspada terhadap Allah karena Yang Maha Kuasa telah memperingatkan Anda tentang diri-Nya. Memang, Dia telah memperingatkan Anda tentang kesengsaraan yang akan dihadapi jika Anda tidak mematuhi perintahnya. Lebih jauh lagi, Anda harus sangat takut kepada Allah. Barangsiapa melakukan perbuatan baik dengan tulus demi Allah, tentu Allah akan menjadi penolongnya dan Dia akan memberinya kebaikan atas niatnya. Anda harus takut akan hukuman dari Allah, karena Dia tidak pernah menciptakan Anda dengan sia-sia atau Dia tidak meninggalkan urusan Anda tanpa tujuan. Dia menciptakan Anda, mengetahui rahasia Anda, mencatat perbuatan Anda, dan kemudian menetapkan ketentuan atas Anda. Jadi jangan biarkan dunia menipu Anda dengan harapannya yang sia-sia, karena tidak diragukan lagi, itu adalah untuk memperdaya rakyatnya, dan betapa angkuhnya dirinya, yang tertipu olehnya. Akhirat adalah tempat tinggal yang kekal. ”

– Kaum Muslim pernah memiliki Pemimpin besar seperti Umar bin Abdul Aziz yang mengatakan: “Saya telah dijadikan penguasa atas kaum Muslim dan saya memikirkan orang miskin yang kelaparan, dan orang sakit yang miskin, dan telanjang yang berada dalam kesulitan, dan orang-orang yang tertindas yang diserang, dan orang-orang asing yang ada di penjara, dan orang tua yang mulia, dan orang-orang yang memiliki keluarga besar dan kecil, dan sejenisnya di negara-negara di bumi dan tempat-tempat yang jauh, dan Saya merasa bahwa Tuhanku akan bertanya kepada saya tentang mereka pada Hari Kebangkitan, dan saya takut bahwa tidak ada pertahanan yang akan memanfaatkan saya (pada waktu itu), dan saya menangis. ”

Umat membutuhkan lagi pemimpin yang bekerja keras siang dan malam untuk melindungi anak-anak kita, untuk membawa kita lebih dekat kepada Allah (Swt) dan menjadikan Islam sebagai pemenang atas seluruh dunia!

Wahai Umat Muslim di Afghanistan dan di seluruh dunia! Ini semua adalah anak-anak kita yang tidak bersalah yang dibom seperti di Afghanistan, juga di Palestina, Irak, Myanmar, dll. Dan para penguasa korup yang tidak memiliki nurani yang hanya meminta maaf atas kesalahan mereka. Bagaimana kita bisa puas dengan penguasa seperti itu dan terus memilih mereka melalui pemilu parlemen? Apakah kita tidak mendengar penderitaan dan umat yang menangis meminta bantuan? Apakah kita baru terbangun ketika anak-anak kita terkena bom? Tetapi apakah anak-anak yang dibunuh bukan anak-anak saudara laki-laki dan perempuan kita? Apakah penderitaan mereka bukan kesedihan kita?

Kita tidak punya waktu untuk duduk diam karena semakin lama kita menunggu, semakin banyak darah umat yang ditumpahkan. Kita harus mengabdikan diri pada pekerjaan untuk menegakkan kembali Khilafah kedua berdasarkan Metode Kenabian, sehingga kita segera memiliki pemimpin Insya Allah seperti Abu Bakar al-Siddiq, Umar ibn al-Khattab, Utsman bin Affan, Ali bin Abi-Talib dan Umar bin Abdul Aziz yang melindungi setiap tetes darah kaum Muslim!

Ditulis oleh Amanah Abed