63 Orang Tewas dan 2.595 Terluka Selama Dua Hari Aksi Protes di Irak

 63 Orang Tewas dan 2.595 Terluka Selama Dua Hari Aksi Protes di Irak

Kantor berita Rusia Today (26/10/2019) – Komisi Hak Asasi Manusia Irak, pada Sabtu malam, menerbitkan laporan korban baru dari sejumlah orang yang tewas dalam aksi protes sejak kemarin. Komisi mengkonfirmasi bahwa jumlah korban telah mencapai 63 orang tewas. Ini menegaskan bahwa pemerintah Irak, atau “oasis demokrasi di Timur Tengah” yang dijanjikan oleh Washington setelah pendudukan, tidak lagi mempertimbangkan darah kaum Muslim.

Pernyataan yang dikeluarkan oleh Komisi itu mengatakan bahwa mereka korban tewas berada di provinsi Baghdad, Maysan, Dhi Qar, Basra, Muthanna, Diwaniya, dan Babil. Komisi Hak Asasi Manusia Irak menekankan bahwa dalam aksi protes itu telah terjadi “pembakaran dan perusakan pada 83 gedung pemerintah dan beberapa kantor partai di provinsi Diwaniya, Maysan, Wasit, Dhi Qar, Basra, Muthanna, Babil dan Karbala”, serta serangan terhadap gedung konsulat Iran di Karbala.

Irak adalah salah satu negara “poros perlawanan” bersama dengan Iran, Suriah, dan Partai Iran Lebanon, di mana Kedutaan Besar AS di Baghdad adalah kedutaan terbesar di dunia dan memiliki 16 ribu karyawan yang menjalankan urusan korupsi dan pengelolaan negara untuk menjaga agar rakyat tetap menderita karena kekurangan kesempatan kerja dan kemiskinan, pada saat di mana para pejabat pemerintah terjerumus ke dalam korupsi. Perlu diketahui bahwa “partai-partai perlawanan di Irak” yang menentang dan membunuh para pengunjuk rasa (kantor berita HT, 27/10/2019).

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *